Puasa Tarwiyah Dan Arafah

puasa tarwiyah arafah pp kempek

Puasa Arafah adalah puasa sunnah yang dilaksanakan pada hari Arafah yakni tanggal 9 bulan Dzulhijah pada kalender Islam Qamariyah/Hijriyah. Puasa ini sangat dianjurkan bagi kaum Muslimin yang tidak menjalankan ibadah haji.

Di Pondok Pesantren Kempek, puasa arafah adalah puasa sunnah namun seakan menjadi wajib karena langsung di himbau langsung oleh Pengasuh Pondok Pesantren Kempek Abuya KH. Muhammad Nawawi agar semua santri melaksanakan puasa arafah.

“Ngemban dawuh ipun walid, ngesuk pada puasa ya, puasa tarwiyah lan arofah” dawuh beliau selepas sholat berjama’ah.

Selurh santri yang berja’ah pun serentakk menjawab

Njiieeh....

Beliau berpesan agar seluruh santri melaksanakan puasa Tarwiyah pada tanggal 8 Dzulhijjah keesokan harinya lagi untuk puasa Arofah karena sudah rutinitas dari zaman ayahanda beliau yaitu Romo KH. Umar Sholeh dimana walid sangat menekankan sekali untuk melaksanakan puasa tarwiyah dan arofah ini. Beliau juga menambahkan, tidak usah bertanya-tanya lagi tentang hukum puasa ini, karena tidak mungkin Romo KH. Umar Sholeh memerintahkan para santri untuk melaksanakan suatu yang salah.
Baca juga : Ikhbar Haul Kempek 2017
Setelah berpesan tentang anjuran puasa Tarwiyah dan Arofah, selruh santri melantunkan nadzoman bersama-sama :
مَوعْكَوْ سَامِي ٢ صِيَامْ كَالِيْه دِيْنتن * مُوْكِي ـ مُوْكِيْ الله فَارِيْع فَعَافُوْنتن
تَرْوِيَّةْ عَرَافَةْ كِيْطاَ كيْدَاهْ صِيَامْ * اِعْكَعْ اَيْمُوْت كِيْطَا اَمْفُوْن كَادَوْس اَيَامْ
 Berikut ini  niat puasa Tarwiyyah dan Arafah :
نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ  عَنْ يَوْمِ تَرْوِيَةَ سُنَّةً لله تعالى
نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ  عَنْ يَوْمِ عَرَافَةَ سُنَّةً لله تعالى
Adapun tentang fadhilah atau keutamaan berpuasa hari Arafah tanggal 9 Dzulhijjah didasarkan pada hadits berikut ini:

صَوْمُ يَوْمِ عَرَفَةَ يُكَفِّرُ سَنَتَيْنِ مَاضِيَةً وَمُسْتَقْبَلَةً وَصَوْمُ عَاشُوْرَاَء يُكَفِّرُ سَنَةً مَاضِيَةً

Puasa hari Arafah menebus dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang dan puasa Asyura (10 Muharram) menebus dosa setahun yang telah lewat. (HR Ahmad, Muslim dan Abu Daud dari Abi Qotadah)

Para ulama menambahkan adanya kesunnahan puasa Tarwiyah yang dilaksanakan pada hari Tarwiyah, yakni pada tanggal 8 Dzulhijjah. Ini didasarkan pada satu redaksi hadits lain, bahwa Puasa pada hari Tarwiyah menghapuskan dosa satu tahun, dan puasa pada hari Arafah menghapuskan (dosa) dua tahun. Dikatakan bahwa hadits ini dloif (tidak kuat riwayatnya) namun para ulama memperbolehkan mengamalkan hadits yang dloif sekalipun sebatas hadits itu diamalkan dalam kerangka fadla'ilul a’mal (untuk memperoleh keutamaan), dan hadits yang dimaksud tidak berkaitan dengan masalah aqidah dan hukum.

1 comments:

Post a Comment